Pelakon Yatt Hamzah menasihati golongan wanita agar berpada-pada dalam mencantikkan diri.

Jelasnya semakin ramai yang mengikut trend menyambung bulu mata palsu namun tidak tahu hukum disebaliknya.

Pada masa sama Yatt turut menjelaskan, hukum memasang bulu mata palsu adalah haram andai menggunakan bahan bernajis selepas bulu bangkai kerana tidak sah dibawa solat.

IKLAN

Ulasnya lebih selamat sekiranya menggunakan maskara untuk melebatkan bulu mata.

“Makin ramai yg buat. Yg tak pernah2 pakai pun tiba2 pakai masa hari perkahwinan atau majlis makan malam Syarikat.

Mungkin masih ada yg x tahu so marilah share ilmu ni dg mrk yg x tahu. Kpd yg dah tahu, TOLONGLAH JGN BUAT2 TAK TAHU. Kita ni pahala x banyak, so janganlah tambah dosa pula.

“Umpama kita x bersyukur dg kejadian Allah kpd kita. Boleh je nak cantik, Allah x larang cuma jgnlah sampai memudaratkan ibadat dan kesihatan.

“Pakai gam bulu mata dan extention tu memudaratkan. Pakai mascara yg bersifat sementara dan lbh selamat adalah penyelesaian kalau nak bulu mata cantik lebat.

“Macam mana rezeki nak berkat bila buat apa yg Allah haramkan.. NAUDZUBILLAH..

“Hukum menyambung bulu mata palsu yang kini turut menjadi trend d kalangan wanita ;

“Dalam isu pemakaian bulu mata palsu ini juga, perlulah dilihat daripada beberapa sudut:

“Kesucian

Memasang bulu mata palsu adalah haram jika menggunakan bahan bernajis seperti bulu bangkai kerana tidak sah dibawa solat dan jika di luar, haram kerana sengaja menajis badan tanpa ada keperluan (al-tadammukh bi al-najasah). Jika menggunakan bulu mata palsu separa kekal dengan menggunakan gam yang akan menghalang air daripada sampai ke kulit dan setiap bulu mata, mata hukumnya juga adalah haram kerana menghalang sahnya wudhu’ dan mandi wajib.

IKLAN

“Qias dengan larangan menyambung rambut

“Ini kerana rambut dan bulu mata adalah bulu-bulu yang tumbuh pada badan manusia yang menjadi perhiasan tubuh badan dan tidak disunatkan untuk mencabutnya.

“Justeru, haram hukum menyambung bulu mata sama seperti haram menyambung rambut yang dilaknat dan tindakan mengubah ciptaan Allah SWT,” kongsinya.

Malah, proses kecantikan tersebut juga seolah-olah mengubah ciptaan Allah.

“Kesihatan

“Haram memakai bulu mata palsu yang menggunakan bahan-bahan yang memudaratkan nyawa dan tubuh badan manusia sedangkan tujuan Syarak adalah hifz al-nafs (menjaga nyawa manusia). Ini berdasarkan firman Allah Maksudnya: “Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan.” (Surah al-Baqarah: 195)

“Kecantikan

“Haram hukumnya memasang bulu mata palsu sementara dan separa kekal bagi tujuan kecantikan dengan menggunakan bulu atau rambut manusia, haiwan, bulu sintetik, tanpa keizinan suami. Ini kerana terdapat unsur penipuan dan mengubah ciptaan Allah SWT.

“Namun dibolehkan memakai bulu mata palsu yang menggunakan selain rambut manusia atau bulu najis, dengan keizinan suami, dan tidak menggunakan bulu mata palsu separa kekal yang menghalang air untuk bersuci. Ini kerana bercantik dan berhias untuk suami itu digalakkan dalam Syarak. Rujuk al-Majmu’ (3/141).

“Begitu juga sekiranya terdapat keperluan mendesak seperti seseorang yang ditimpa penyakit, ditimpa kemalangan, terbakar atau yang seumpamanya daripada perkara-perkara kecacatan lalu menyebabkan bulu matanya rosak atau cacat, maka pemakaiannya adalah dibolehkan pada ketika itu, tanpa menggunakan bulu manusia, bahan bernajis dan tidak menghalang air untuk bersuci. Daripada Sayyidina Ali RA, katanya, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, Maksudnya: “Sesiapa yang meninggalkan pangkal rambut daripada terkena air ketika mandi janabah walaupun sehelai, Allah akan melakukan begini-begini dengan api neraka.” Ali berkata: Sejak itu aku tidak menyukai rambutku.

Riwayat Abu Daud (249).

Tegas Yatt lagi, bulu mata yang ditanam ke dalam kulit akan menyebabkan wuduk terhalang dan menyebabkan solat tidak sah.

“Adapun bulu mata yang ditanam ke dalam kulit, maka ia tidak menghalang sahnya wuduk.

“Berdasarkan kesimpulan di atas, kami menyeru agar mereka yang memakai bulu mata palsu yang diharamkan Hukum Syarak meninggalkan perbuatan berkenaan dan bertaubat kepada Allah SWT dan melakukan perkara-perkara berikut:

“Hendaklah bulu mata palsu itu dicabut dan gamnya dilunturkan untuk membenarkan air sampai ke bulu dan kulit semasa bersuci.

“Jika bulu mata palsu itu tidak boleh dicabut, melainkan akan menyebabkan kecacatan kepada bulu mata dan mata, maka dibenarkan mengekalkannya sehingga dia gugur sendiri setelah tamat tempohnya. Dalam tempoh tersebut, wajiblah pemakainya berwudhu’ dan mandi wajib seperti biasa dan solat hormat waktu.

“Namun setelah tamat tempoh bulu mata tersebut, maka wajib dia mengulangi kembali mandi wajib dan semua solat-solatnya yang dilakukan dalam tempoh memakai bulu mata palsu tersebut kerana mengambil hukum faqid al-tohurain (orang yang tidak boleh bersuci dengan air atau tanah).

“Ini juga sebagai taghlizan (pengajaran yang berat) agar tidak cuai lagi dalam isu-isu kebersihan dalam Islam. Ini adalah pendapat yang lebih berhati-hati.

“Namun, jika seseorang itu lemah imannya dan ditakuti akan terjerumus ke lembah kekufuran kerana tidak mampu mengqadha’ semua solat yang ditinggalkan dalam tempoh pemakaian bulu mata palsu tersebut, maka dalam keadaan darurat seperti ini diharuskan untuk bertaqlid dengan pendapat Imam al-Nawawi bahawa apabila solat itu sudah dilaksanakan pada waktunya maka tidak perlu mengulangi semula.

“Rujuk Tuhfatul Muhtaj (1/379) oleh Imam Ibn Hajar al-Haitami. Ini juga merupakan pendapat yang sahih dalam mazhab Hanbali. Rujuk al-Mughni (1/184) oleh Imam Ibn Qudamah. Begitu juga dalam soal mandi wajib, terdapat pendapat lemah ulama Syafieyyah yang menganggap kotoran di bawah kuku dan ruang bahagian dalam simpulan rambut, yang menghalang air, adalah dimaafkan kerana terlalu sedikit. Rujuk Kifayah al-Akhyar (hlm. 43); Hasyiah al-Syirwani (1/187).

“Semoga jawapan ini memberi kefahaman yang jelas kepada kita semua yang bahawa isu halal dan haram dirujuk kepada nas dan para ulama’ agar segala tindakan kita berbetulan dengan neraca Syarak.

“Kami nasihatkan kepada semua pihak khususnya para wanita agar berhias dan mencantikkan diri dengan kadar yang sederhana, tidak menunjuk-nunjuk, dan tidak mengubah ciptaan Allah seperti mana yang dilakukan oleh kaum Jahiliyyah.

Wallahua’lam,” kongsinya panjang lebar.

View this post on Instagram

Makin ramai yg buat. Yg tak pernah2 pakai pun tiba2 pakai masa hari perkahwinan atau majlis makan malam Syarikat. Mungkin masih ada yg x tahu so marilah share ilmu ni dg mrk yg x tahu. Kpd yg dah tahu, TOLONGLAH JGN BUAT2 TAK TAHU. Kita ni pahala x banyak, so janganlah tambah dosa pula. Umpama kita x bersyukur dg kurniaan&kejadian Allah kpd kita. Boleh je nak cantik, Allah x larang cuma jgnlah sampai memudaratkan ibadat dan kesihatan. Pakai gam bulu mata dan extention tu memudaratkan. Pakai mascara yg bersifat sementara dan lbh selamat adalah penyelesaian kalau nak bulu mata cantik lebat. Macam mana rezeki nak berkat bila buat apa yg Allah haramkan.. NAUDZUBILLAH.. . Hukum menyambung bulu mata palsu yang kini turut menjadi trend d kalangan wanita ; Dalam isu pemakaian bulu mata palsu ini juga, perlulah dilihat daripada beberapa sudut: Kesucian Memasang bulu mata palsu adalah haram jika menggunakan bahan bernajis seperti bulu bangkai kerana tidak sah dibawa solat dan jika di luar, haram kerana sengaja menajis badan tanpa ada keperluan (al-tadammukh bi al-najasah). Jika menggunakan bulu mata palsu separa kekal dengan menggunakan gam yang akan menghalang air daripada sampai ke kulit dan setiap bulu mata, mata hukumnya juga adalah haram kerana menghalang sahnya wudhu’ dan mandi wajib. Qias dengan larangan menyambung rambut Ini kerana rambut dan bulu mata adalah bulu-bulu yang tumbuh pada badan manusia yang menjadi perhiasan tubuh badan dan tidak disunatkan untuk mencabutnya. Justeru, haram hukum menyambung bulu mata sama seperti haram menyambung rambut yang dilaknat dan tindakan mengubah ciptaan Allah SWT. Kesihatan Haram memakai bulu mata palsu yang menggunakan bahan-bahan yang memudaratkan nyawa dan tubuh badan manusia sedangkan tujuan Syarak adalah hifz al-nafs (menjaga nyawa manusia). Ini berdasarkan firman Allah Taala: وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ Maksudnya: “Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan.” (Surah al-Baqarah: 195) Kecantikan (BERSAMBUNG DI KOMEN) . #Yattmengayat #darihatiseorangmujahidah #fromtheheartofamujahidah #bondaYHshare #sharingiscaring #bondaYattshare #extention #bulumatapalsu

A post shared by Yatt Hamzah (@yatthamzah_suci) on


Farah Lee menerusi ruang komen turut mengulas isu ini dan menyatakan seseorang yang membuat penyambungan bulu mata sewaktu sedang melakukan umrah, tawafnya tidak sah.

Semoga perkongsian ini dapat dijadikan panduan buat kita semua.

Foto : Instagram Yatt Hamzah